Perbedaan HDD dan SSD
Perbedaan-Hdd-dan-SSD

Perbedaan HDD dan SSD  5/5 (1)

Perbedaan HDD dan SSD – Sebelum kita masuk kepada pembahasan tentang perbedaan HDD dan SSD, kita harus pahami dulu apa itu HDD ? dan ap aitu SSD ?. Tentunya anda sebagai pengguna computer sudah tidak asing lagi dengan istilah Hard Disk atau HDD. Dimana hard disk ini mempunyai fungsi sebagai tempat menyimpan berbagai data kesayangan kita baik di PC maupun Laptop. Akan tetapi, apakah anda sebagai pengguna computer sudah tau tentang tempat penyimpanan data selain di Hard Drive. Komponen penyimpan data itu disebut Solid State Drive atau SSD. SSD merupakan salah satu teknologi terbaru sebagai tempat penyimpan data layaknya Hard drive.

Cari tahu perbedaan antara hard disk drive (HDD) dan solid state drive (SSD)
Perbedaan SSD dan HDD

Sehingga pada era sekarang, SSD sudah banyak dimanfaatkan dan digunakan sebagai pengganti HDD PC maupun laptop. Bahkan beberapa server generasi terbaru sudah berpindah menggunakan Solid State Drive. Hal ini dikarenakan kecepatan baca SSD lebih cepat dan lebih baik dibandingkan Hard disk. Mungkin kedepan HDD memang benar-benar ditinggalkan dan semua tempat penyimpanan data akan di simpan pada SSD. Dari kedua perangkat ini, dua-duanya bisa digunakan untuk menjadi hard disk eksternal.

Apa itu Hard Disk Drive (HDD)?

Hard disk (HDD) adalah perangkat penyimpanan data non-volatile. Non-volatile mengacu pada perangkat penyimpanan yang memelihara data yang tersimpan saat dimatikan. Semua komputer membutuhkan perangkat penyimpanan, dan HDD menjadi salah satu jenis perangkat penyimpanan yang digunakan oleh banyak komputer saat ini.

HDD biasanya dipasang di dalam komputer PC, Laptop, maupun server sebuah jaringan perusahaan yang digunakan sebagai pusat data. Hard drive dapat menyimpan berbagai data seperti sistem operasi, program perangkat lunak dan berbagai file lain.

Lebih khusus lagi, hard disk mengontrol pembacaan dan penulisan proses penyimpanan data. HDD digunakan baik sebagai perangkat penyimpanan primer atau sekunder di komputer. Hard disk umumnya ditempatkan didalam sebuah komputer yang terhubung ke motherboard melalui Advanced Technology Attachment (ATA), Serial ATA, paralel ATA atau Small Computer System Interface (SCSI). HDD juga terdiri dari pengontrol I / O dan firmware, yang memberi tahu perangkat keras apa yang harus dilakukan dan berkomunikasi dengan semua system yang berjalan. Selain itu, HDD terhubung ke unit catu daya power suplay dan dapat menyimpan data meskipun saat komputer sudah dimatikan.

Apa itu Solid State Drive (SSD)?

Solid State Drive (SSD) adalah perangkat penyimpanan non-volatile yang menyimpan dan mengambil data terus-menerus pada memori flash. Data tersebut disimpan pada sebuah chip memori flash yang saling berhubungan sehingga memberikan kinerja yang lebih baik dibandingkan dengan HDD. SSD bekerja secara berbeda dari HDD karena tidak ada bagian yang bergerak. Sementara HDD menggunakan sebuah piring disk yang berputar untuk mengakses informasi.

SSD menyimpan data pada chip memori flash, seperti smartphone, USB drive, atau tablet. Karena drive SSD tidak harus menunggu piringan untuk berputar ke tempat data disimpan. Pada SSD semua chip memori dapat diakses pada saat bersamaan. Hal ini memudahkan pengguna untuk mengakses informasi mereka dengan kecepatan tinggi.

Hard drive (HDD) menggunakan teknologi elektromekanis untuk menyimpan informasi, sedangkan SSD menggunakan teknologi berbasis flash.

SSD melakukan fungsi dasar yang sama dengan hard drive, tetapi data penyimpanannya pada sebuah chip memori flash yang saling berhubungan. Chip flash ini sering disebut sebagai NAND. NAND pada SSD merupakan jenis yang berbeda dari jenis yang digunakan dalam USB thumb drive, dan biasanya lebih cepat dan lebih dapat diandalkan. Hal inilah yang menyebabkan harga SSD lebih mahal daripada USB drive meskipun dengan kapasitas yang sama.

Cara Kerja Hard disk (HDD)

Harddisk terdiri dari sejumlah piring magnetik berputar yang menyimpan data melalui head yang berfungsi untuk membaca ataupun menulis pada head mekanik yang bergerak di permukaan piring-piring. Untuk membaca atau menulis data di sektor tertentu dari piring, head akan berpindah ke posisi yang tepat dan kemudian perlu menunggu sektor tersebut untuk dibaca maupun maupun ditulis saat piringan harddisk berputar.

Cara Kerja Solid State Disk (SSD)

Drive SSD bekerja sangat berbeda dari HDD. Ini menggunakan media solid state, biasanya NAND (sering dikenal sebagai flash). Data ditulis atau dibaca dari NAND oleh pengontrol, yang dianggap sebagai otak perangkat.

Apa Sih Perbedaan SSD dan HDD?
Perbedaan SSD dan HDD yang paling mencolok adalah dari aspek cara kerja dalam memproses data

Dengan SSD, tidak ada waktu pencarian variabel atau latensi rotasi karena semua bagian SSD dapat diakses dalam jumlah waktu yang bersamaan. Kecepatan baca dan tulis SSD tidak merata, sehingga pembacaan data sangat cepat, tetapi kecepatan tulis SSD cukup lambat. Itu karena penyimpanan SSD terdiri dari sel NAND individual, yang membantu penyimpanan satu bit data, dan kelompok sel yang diatur dan disusun menjadi blok.

Kecepatan Baca SSD vs HDD

Dalam hal kecepatan, SSD jauh lebih cepat daripada HDD karena SSD tidak memerlukan tegangan listrik dan bagian yang bergerak seperti HDD. Dimana HDD dengan kecepatan 7200 RPM dapat memberikan kecepatan baca / tulis 80 hingga 160 MB/s sementara SSD dapat memberikan kecepatan baca / tulis 200 hingga 550 MB/s yang menjadikannya pilihan ideal untuk kinerja yang lebih baik.

Kecepatan Baca Solid State Drive (SSD)

  • Solid State Disk memiliki waktu Baca dan Tulis yang lebih singkat.
  • SSD memiliki latensi yang lebih rendah.
  • SSD mendukung lebih banyak operasi I/O per detik (IOPS).
  • Fragmentasi tidak terjadi pada drive SSD.
  • Drive SSD menawarkan kapasitas penyimpanan terbatas.
  • SSD adalah singkatan dari Solid State Drive.
  • SSD lebih cepat dalam membaca dan menulis data.
  • Drive SDD lebih ringan dari drive HDD karena mereka tidak memiliki spindel disk berputar, dan cermin.
  • Performa drive SSD tidak pernah terpengaruh oleh fragmentasi.
  • Drive SSD dapat mentolerir getaran hingga 2000Hz, yang lebih dari HDD.
  • SSD tidak mengandung bagian mekanis, hanya bagian elektronik seperti IC.
  • Solid State Disk adalah jenis drive penyimpanan yang lebih baru.
  • Disk SSD tidak menghasilkan noise.
  • SDD juga tersedia dalam ukuran 2,5 inci, 1,8 “dan 1,0”, sehingga membuat ruang yang tersedia di komputer, terutama desktop atau server lebih banyak sirkulasi udara.
  • Drive SDD tidak memiliki bagian yang bergerak.

Kecepatan Baca Hard Disk (HDD)

  • HDD memiliki waktu Baca dan Tulis yang lebih lama.
  • Harddisk memiliki latensi yang lebih tinggi.
  • HDD mendukung lebih sedikit operasi I/O per detik (IOPS).
  • Dalam waktu yang lebih lama, dan dengan file yang lebih besar disimpan pada HDD, ada kemungkinan besar fragmentasi.
  • HDD tersedia dalam berbagai kapasitas yang berbeda.
  • Hard disk adalah singkatan dari Hard Disk Drive.
  • HDD menawarkan kecepatan yang lebih lambat untuk membaca dan menulis data.
  • HDD lebih berat.
  • Kinerja drive HDD memburuk karena fragmentasi.
  • Bagian HDD yang bergerak membuat mereka rentan terhadap tabrakan dan kerusakan karena getaran.
  • HDD berisi bagian mekanis yang bergerak, seperti lengan.
  • Drive HDD lebih tua dan lebih tradisional.
  • Hardisk dapat menghasilkan kebisingan karena gerakan mekanis.
  • HDD biasanya berukuran 3,5 “dan 2,5” untuk desktop dan laptop.
  • HDD memiliki bagian bergerak dan piring magnetik. Dengan lebih banyak kegunaan mereka cenderung gagal.

Kekurangan HDD

  • Jika hard disk crash, komputer tidak akan berfungsi.
  • Anda akan kehilangan data penting Anda jika drive HDD crash / kerusakan.
  • Dalam kasus kegagalan hard disk, sulit untuk melakukan pemulihan data.
  • Head HDD yang crash dapat merusak permukaan piringan disk.
  • Hard disk dipasang di dalam komputer, sehingga Anda tidak dapat mentransfer ke komputer lain.

Kekurangan SSD

  • Biaya dimuka untuk SDD jauh lebih tinggi daripada HDD
  • SSD memiliki jumlah terbatas kali data dapat ditulis, dihapus, dan ditulis ulang ke sebagian drive.
  • Kapasitas maksimum SSD terbatas. Padahal, kemajuan dalam memori flash secara konsisten meningkatkan kapasitas penyimpanan SSD.

 Perbedaan Utama SSD dan HDD

Memilih penyimpanan yang tepat bukan hanya tentang membandingkan kapasitas dan biaya. Jenis penyimpanan data pada sebuah komputer akan mempengaruhi kinerja kita sebagai penggunanya. Bahkan penyimpanan data pada perangkat yang salah tentunya akan menyebabkan masalah besar bagi diri anda sendiri. Solid state drive (SSD) dan hard disk drive (HDD) adalah dua opsi penyimpanan utama yang perlu dipertimbangkan. Berikut ini adalah perbedaan utama HDD dan SSD secara garis besar:

  • HDD memiliki kecepatan yang lebih lambat untuk membaca dan menulis data dan SSD lebih cepat dalam membaca dan menulis data.
  • Hard disk memiliki latensi yang lebih tinggi sedangkan SSD memiliki latensi yang lebih rendah.
  • HDD mendukung lebih sedikit operasi I/O per detik (IOPS) sementara SSD mendukung lebih banyak operasi I/O per detik (IOPS).
  • HDD dapat menghasilkan noise karena gerakan mekanis di sisi lain, SSD tidak menghasilkan noise seperti itu.
  • Bagian HDD yang bergerak membuat mereka rentan terhadap crash dan kerusakan tetapi drive SSD dapat mentolerir getaran hingga 2000Hz.
  • HDD adalah singkatan dari Hard Disk Drive dan SSD adalah singkatan dari Solid State Drive.
4.9

Perbedaan HDD dan SSD Pada Komputer dan Laptop

Sebelum kita masuk kepada pembahasan tentang perbedaan HDD dan SSD, kita harus pahami dulu apa itu HDD ? dan ap aitu SSD ?. Tentunya anda sebagai pengguna computer sudah tidak asing lagi dengan istilah Hard Disk atau HDD

Nilai Kualitas Konten

Leave a Reply